Buah Jatuh Tak Jauh dari Pohon

tumblr_ns0ytyT2Xx1r36cito1_500
cr: tumblr

Memang, buah yang jatuh tidak akan jauh dari pohonnya.

Alon-alon…[1]

Ati-ati…[2]

Awas, dicakot rangrang kowe mengko…[3]

Cekatan, telapak kakinya menjejaki batang pohon mangga Pak Kartono. Cukup gesit untuk ukuran pemanjat amatir dalam mode waspada terhadap rubungan semut rangrang. Biasanya, sekarang Raka tengah berpanas-panasan di sawah untuk menerbangkan layangan. Atau, kalau udara kelewat panas, ia bakal berenang sambil menangkap ikan bethik di kali pinggir desa bersama kawan sejawat.

Akan tetapi, terik siang ini jauh berbeda dari biasanya. Amat membakar. Bikin tenggorokan gersang. Bibir sudah mirip ubin teras, alias pecah-pecah. Mestinya musim penghujan telah menjemput bulan ini. Namun alih-alih menjinak, udara malah makin beringsang. Dan itulah sebabnya, pohon Manalagi Pak Kartono nampak bak tetumbuhan surga. Apalagi, mangga-mangga yang menggantung di pohon tersebut telah masak semua. Begitu lebat. Begitu ranum. Dan baunya juga manis.

Maka, jangan salahkan Raka kalau mangga manalagi milik Pak Kartono dalam dekapannya nyaris tak mampu ia bawa saking banyaknya. Barangkali bisa cukup apabila dibagikan ke satu kampung. Raka begitu girang. Terbayang rasanya ketika ia menikmati mangga-mangga itu nanti. Pasti lezat!

Namun saking senangnya, Raka sampai lupa soal koloni semut rangrang yang ada di sekujur pohon. Tahu-tahu saja kaki bocah itu seperti disengat sesuatu, kemudian rasa panas menjalari kakinya seketika. Raka berteriak kesakitan, sementara badannya oleng. Inginnya bertahan pada dahan yang ada di sebelahnya, tetapi dahan tersebut justru berderak tatkala kakinya menginjak.

Lalu, Raka cuma bisa tawakal.

Dua detik melayang di udara, dan dua detik itu pula Raka menyumpahi hukum gravitasi Newton yang membuatnya terhempas ke tanah. Kakinya sakit minta ampun, begitu juga dengan bokongnya. Mangga-mangga yang tadi ia bawa berserakan di pelataran rumah Pak Kartono. Bergelundung ke sana kemari, seolah-olah menertawai Raka yang hampir menangis.

Raka mengerang, “Aduh, aduh…”

Duh biyung, Le…Le…piye to, Le…[4]

Raka meringis—menyesal.

Mulane yen diomongi ngati-ati yo kudu ngati-ati…ojo ndlereng wae…[5]” tutur ayah dari atas pohon mangga.

Ya, Raka sungguh menyesal.

Lain kali, Raka tak akan mau bila diajak sang ayah untuk mencuri mangga manalagi milik Pak Kartono diam-diam. Lebih baik ia mengetuk pintu rumah Pak Kartono dengan sopan, kemudian baru meminta izin untuk mengunduh mangga-mangga enak yang ada di pohonnya tersebut. Dengan begitu, dia dan ayahnya tak perlu bertaruh nyawa sekaligus merasa malu jika suatu saat kepergok, bukan?

“Lho, Pak Wandi? Ada apa ini?”

…iya, kan?

selesai

Glosarium:

[1] Alon, alon-alon: pelan, pelan-pelan

[2] Ati-ati: hati-hati

[3] Awas, dicakot rangrang kowe mengko: awas, digigit (semut) rangrang kamu nanti

[4] Duh biyung, Le…Le…piye to, Le…: Duh, Nak…Nak…bagaimana, sih, Nak…

[5] Mulane yen diomongi ngati-ati yo kudu ngati-ati…ojo ndlereng wae…: makanya kalau dibilang hati-hati ya harus hati-hati…jangan melamun saja…

a/n:

1)  halooo! lama tak bersua! 2) aku kangen nulis paraaahh. 3) maaf banget dateng-dateng bawa orific ngga mutu. lama nggak nulis jadinya kaku huvt maafin. mana gaya banget pake glosarium padahal asline yo ora njawani ((ditendang)). maka dari itu, seandainya ada yang salah dalam terjemahannya, mohon dikoreksi ya! 8″) 4) betewe, aku ganti pen name jadi ‘Hani’ biar lebih simple, ehe. theme blog juga akhirnya aku ganti setelah sekian lama HAHAHAHAH Q BAHAGYA ((terus kenapa)) 8″) 5) lastly, have a nice weekend! xoxo.

Advertisements

19 thoughts on “Buah Jatuh Tak Jauh dari Pohon

  1. S. Sher

    HANIIII. LONG TIME NO SEE. Ah, aku kangen sama tulisan kamu yang selalu terkesan fresh, simple, plus lucu.

    Terus ini plot twist (plot twist gak sih?) ucul abis. Kenapa malah bapaknya yang ngajak malingin mangga LOL. Pas manggil “Le” aku langsung… LAH LAH JADI INI SIAPA YANG NGEBIARIN DIA MANJAT POHON!? Ketauan lagi HAHAHA.

    Kalo soal bahasa jawa, aku juga tak tahu (padahal orang jawa, tapi cuman bisa denger), kayaknya ada yang salah penulisan, tapi aku tak tahu, tak mengerti, cuman feeling aja HAHAHA. Yaudah lah ya, yang penting ceritanya nyenengin xD

    Ditunggu ceritamu lagi Hani ♥

      • Hani

        YA AMPUN KAK SHER MAAFIN BARU BALES HEUHEUHEU ;;w;;

        anw, long time no see too, kak sher! aku juga kangen tulisan kak sherr! maafin, ini udah musim liburan dan aku baru bisa leluasa/? buka wp lagi heuheu maaff.

        dan…entahlah, bisakah ini dibilang plot-twist? soalnya aku nggak yakin WKWK :3 lalu, soal bahasa jawa…duh. aku pun sebenere payah banget di bahasa jawa ((yha ini pengakuan dosa)). jadi…sek sek coba kutelaah lagi mana yang salah eheheh. makasih yaa kak sher udah diingetin :3

        terima kasih juga sudah baca, kak sherr! ❤

  2. mia

    Yoekann hanii. Nggak ngira kalo si bapak yang ngajak nyolong mangga.he. Iya tau judulnya bgitu cuma nggak ngira dehh sumpah.

    Ahayy, bahasanya kok fresh bgt ya ala hani.dan weowe aku suka. Pas baca bahasa jawannya tuh berkali kali kaya ‘eeyy bacanya gimanaya pantesnya’
    KEREN HAN!!

    • Hani

      haloo, kak miaa!

      YES SELAMAT ANDA SEDANG BERADA DI ACARA SUPER TREP ((gak han pls)) duh, terima kasih banyak kak miaa. senang sekali kalo tulisanku bisa menyegarkan layaknya es degan :” ((gak han pls part 2)) dan…eh? kak mia bukan orang jawa, ya? kukira orang jawa eheheh. maaf sudah bikin pusing yhaaa :3

      last but not least, terima kasih sudah baca, kak miaa! ❤

      • mia

        Atas dasar apa ya kamu mikir aku orang jawa? Tapi iya. Bapak ibuku jawa, tapiya gitu anak anaknya pada gabisa kecuali kalo abis pulang kampung ((he, apansih, ini curhat apa gimana))

        Aku ya yang bilang makasih soalnya tiap bikinan kamu tuh kaya ngasih inspirasi dan menghibur pasti. Kesel ahh kamu jago bgt;;)

        • Hani

          Hehe aku ngga tau sih kak, cuma nebak aja XD (soalnya anaknya suka agak sotoy). Oalah…gitu yhaa. Aku juga orang jawa kaak, tapi kalo pas pelajaran (apalagi aksara jawa) aku nggak sanggup huhu mo pulang aja ((han pls)).

          aduh kak, aku nggak sejago ituu eheheh. masih perlu dibimbing lagi sama kak mia dan author-author kece lainnya huehueheu ❤

          once again, makasih kakaakk :))

  3. shiana

    haniii akhirnya muncul juga. kangen tulisan kamu yang kadang ngocok perutnya kebangetan dan bikin mlongo.

    sebenernya udah nebak sih waktu liat judul ditambah sama posternya HAHAHAHAHA daku senang. soalnya cerita kaya gini lagi jadi bahan ajar semester ini ehe

    tapi aku suka deh cara penyampaiannya yang ngalir tenang nggak kayak duit yang alirannya seret. /curhat dikit gpp kan ya heu/
    pokoknya hani selalu jadi favorit aku!

    looking forward to your next masterpieces:’)

    • Hani

      kak shiaaaa!

      heuheu maafkan aku baru muncul (dan juga balesin komen). aku juga kangen tulisan kak shiaaa. liburan ini aku berjanji akan melahap habis fic-fic yang kutinggalkan semasa hiatus :” ((bukan janji pejabat)) ((bukan janji mantan)) ((e e eee))

      …yah udah ketebak ya. gajadi masuk super trep deh ((gak)). dan LOL KOK NGAKAK DUIT SERET HAHAHAHAHAHAH.

      anw, terima kasih sudah baca, kak shiaaa! terima kasih banyaakk! ❤

  4. slovesw

    HANIIIIIIII ALLO!!!! hahahhaah kangen banget liat kamu lama nggak update, terus waktu ini muncul aku langsung buka wkwkw. By the way han, theme wordpress kita sama HAHA cuma font kamu beda, bagus aku mah apa :”)

    Ini lucuk bangeeet wkwkwkwkwk. Aku ngakak waktu ada ikan bethik disangkut-pautin LOL kupikir cuma ada di daerahku doang itu terus ada kuthuk(?) sama sepat(?!?) Wkwkw jaman dulu kalo main pasti nyari ikan-ikan gitu LOL. Terus aku nggak begitu merhatiin judulnya waktu awal, soalnya udah keburu melek sama mangganya wkwk terus aku baca. Hamdalah, waktu baca ini aku nggak perlu buka glosarium LOL WES JAWA TULEN E E E. Bapake kenopo malah menek pelem hah, kayanya di sini Raka-nya lebih waras dari bapaknya LOL soalnya raka udah ketar-ketir gitu wkwkw. Terus bayangin aja abis ketahuan yg pak kartono-nya langsung jreeng sandiwara pun dimulai.

    Aku jujur han, bukan orang yg bisa nulis genre family kaya gini ((ini masuk family yakan)) jadi waktu baca punyamu, aku seneng&suka soalnya kamu (as always lah ya) pinter ngemasnya. Ucul. Sukaaaa!!! Hani keep writing yaaaa miss you!!!/

    Ps: btw, di daerahku juga lagi musim mangga, sampe tiap hari makannya mangga terus WKWK raka main ke sini boleh:p

  5. magnaega

    KYAAA HANI SENPAI AKHIRNYA SETELAH BERTAPA SEKIAN LAMA DIRIMU NONGOL JUGA /DITIMPUK MANGGA/

    DAN

    DAN

    DAN

    ASTAGA OMONA OH MAI ASDFGHJKL DIRIMU WONG JAWA TOH? XD SAMA!

    LALU

    WANJIRLAH KUKIRA INI APAAN GITU ;; taunya si Bapak ngajarin nyolong. Walahdalah bapaknya salah nih masa malah disuruh nyolong ki pie to Pak Pak.

    Aku ga tau lagi mau komen apaan yang jelas ini keren banget as always ya nyantai gitu a6 keep writing Han! ☺

  6. ranee

    HANIII LAMA NGGAK BACA TULISANMU AKU KANGEN ><
    Ya Tuhan Pak Wandi ini ayah macam apa sih ngajarin anaknya nyolong mangga orang malu-maluin banget sumpah XD Padahal pertamanya aku kirain Raka nih sekongkol sama temen-temennya buat nyolong mangga. Tapi masa temen sendiri manggilnya "le", eh taunya si bapak wkwkwkwkwk Untung yang dicolong mangga ya, coba kalo duren. Kejatohan mangga mah masih empuk, kejatohan duren mah tinggal pasrah dan berserah pada Yang Maha Kuasa :v
    Last, thousand thumbs up for ya! Keep it up ya, Hani ^^

  7. Put

    haniiii, aku main ke sini dalam rangka kangen DAN PANTES YA KOK POSTINGAN GAK MASUK DASBOR ORANG GAK KE FOLLOW BLOGNYA MAAFKAN AKUUU HUHUHU HIDUPKU ADA YANG KURANG PANTESAN 😦

    btw aku kangen 😦 dekhan apa kabar kok orificnya manis manis dan hangat gitu sih kan jadi suka :’) cepetan comeback dekhan tapi kalo gak sibuk.

    tentang penulisan, yum. lucu kok manis, rada kaku dikit karena kebanyakan koma kali ya. di beberapa tempat sebenernya bisa aja gausah pake koma. hehe. overall keren dan lucuuu, indo banget aku sukaa.

    keep writing ya dekhaaan.

  8. namtaegenic

    HAHAHA I EVER TOLD PUTRI THAT kalo basa jawa keseluruhan mungkin aku paham, tapi kalo satu-satu ga paham. By the way, kisah ini anekdot banget lucu banget haniii pokonya kalo perihal bacaan segar kamu keren banget!

  9. ohpears

    HAI HANI LONG TIME NO SEE YHAA dan maapkeun aku yg baru baca sekarang😰😥

    ihhh orificnya lucu ko, plot-twistnya gakuna bgt yhaa ko pada nyolongi mangga ki kepriben nduk😂 dan aku suka orific tema famili gituuuu💕💕 beydewey kuselalu suka tulisanmu yang enak nyumnyum/?

    kip writing yaa haaaan💕

  10. dhaneestoryi

    HANII MASIH INGAT AQ TIDAK
    DHANI INI
    hehe gapenting

    HHUHU lama banget aku kayanya ga mampir di blog kamu :”” dan so pasti deh makin badai dirimu Han XD
    feels awkward sih emang hehe, tapi cita rasa khas fic mu yang simpel manis dan lucu duh semacam trandmark(?) yang melekat pada dirimu gitu Han
    aku juga maklum sih agak canggung cerita ini soale kan katanya jarang nulis juga hahaha isokei Han isokei aq juga gitu soale 😦

    sudah sekian dulu Hannnn semoga makin kece
    Semoga ujian nasional tahun ini (glek) dapat lancar
    Sukses jaya temankuuu ❤

  11. aminocte

    HANIIII KUSUKA CERITAMU. Penuh kejutan kalau menurutku sih, kirain Raka nggak ditemenin bapaknya, eh, ternyata peribahasa itu berlaku dalam arti yang kurang baik. Seenggaknya Raka sadar juga, nggak kayak bapaknya.

    Dih, Raka, ntar gedenya jangan nyolong ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.